Instagram Shots

Isnin, 27 Oktober 2008

Red Bull


Dah 10 hari berlalu. Aku merasa sangat ralat. Kenapa?

Aku tak masuk contest Red Bull tu. Walaupun perkara itu dah lepas, tapi aku nak korang tahu perasaan aku. Sekiranya dinding selembut tilam, akan ku hantukkan kepala ini. Huahuahua, rasa menyesal tapi dalam masa yang sama rasa menyampah.

Masa on the way back to Johor (Raya ke 3) aku terdengar satu iklan di radio mengenai Red Bull's Female Driver Search. Siap bagi wed's address untuk maklumat lanjut. Wah menggelitik aku tau. Teruja teramat! Tapi memandangkan kami sekeluarga nak ke Kedah pula aku, harus lah ku sabarkan hati aku untuk check website tu. Kan aku cuti raya lama hari tu?

So aku dah masuk kerja on the 7th, aku terus terjah ke website tersebut pada malamnya.

Best! Best! Best! Klik lagi...

So inilah form untuk di-fill up-kan. Semua itu macam kacang je. Last question yang aku highlightkan itu pun bisa diatur.
Aku klik lagi... Kali ini aku klik untuk tengok siapa yang dapat jadi female driver Red Bull.

I found out about the rookie. Then after reading a few sentences aku dah mula rasa hampa. Tak perlu baca panjang-panjang la. Aku klik lagi pada gambar-gambar rookie itu.


Ok tak perlu diperjelaskan lagi. Pemilihan tersebut mesti la dishort-listedkan untuk gadis kurus tinggi lampai dan ada rupa. I got the look what? But the thing is, I'm plum. Aku down sangat-sangat. Actually i should try.

Drifting and speeding is my passion. Aku nak belajar drifting tapi tak berpeluang. Speeding tak payah siapa ajar, atas diri sendiri saja. Antara berani atau tak.
Aku sedih ni...
Siapa-siapa pujuklah aku ni...


Moral of the story: Lain kali kurangkan melantak. Jaga makan tu, dan jangan main bedal je.