Instagram Shots

Jumaat, 8 Jun 2012

Masa petang yang berkualiti bersama MEREKA

Hari ini balik kerja dalam keadaan kusut. Pening kepala sebab banyak kerja pending. Padan muka diri sendiri.

Jadi tak mahu melayan masalah, aku bawa Flora berjalan-jalan. Anak-anak dia dah pandai engkar arahan. Buat rentung saja bila si Flora dok ter-meow-meow panggil mereka. Geram betul mereka berlari ke sana ke mari. Takut dilanggar kereta tapi nak dikurung kesian. Aku teman mereka main panjat-panjat pokok mangga rumah orang sebelah.

Si Anon mengintai. Ada orang nak si Anon ni, nak bagi ke tak nak? Macam sedih pula...
Adorable sungguh mereka
Hidung dan bulu badan si Mayo asyik kotor sebab suka main bawah enjin kereta
Flora pantau anak-anak dia bermain
Ada budak-budak perempuan ni, lalu depan umah aku tatkala tengah rancak bersembang dengan jiran aku. Aku panggil mereka, terus capai anak kucing dalam bakul basikal salah seorang dari mereka. Ya ampun, amat comel sekali. Mata biru.
Ini Nina. Sangat fragile, lembut sana sini. Picit kuat-kuat.
Muka innocent nak minta pelempang
Abih episod cerita kucing.

****

Flora bising lapar. Dahlah tak mahu makan biskut yang aku beli hari itu. Tension! Aku dengan tak malunya tanya pada jiran aku tu nak kan nasi untuk digaul dengan makanan basah peket. Aku teringat 2 biji durian yang Nora bagi aku malam semalam. Sebagai sistem barter dan dari biar dia busuk satu rumah baik share dengan famili Ravi si jiran aku itu. Lagipun aku mana ada parang nak belah durian.

Terima kasih Cik Nora
Sesi membelah durian
Durian dah belah. Manis isinya walaupun nipis
So hari ini aku telah berjaya belajar bercakap Tamil sedikit. Tamil ke Telegu? Hantam saja.
"Sumitra, durian sapedek. Inggava!" Terjemahan : "Sumitra, ke mari makan durian." Suka anak-anak si Ravi bila aku cakap dalam bahasa mereka. Mereka kurang faham bahasa Melayu sebab memang bersekolah di pure bahasa perantaranya Tamil.

Flora pun sibuk. Selalu makan je durian. Sekarang kerek, tak layan.
Anak dara Ravi, Sumitra 15thn. Mak dia tak ada, dialah jaga adik-adik. Kesian

Owh siapa jadi fotografer aku hari ini? Anak buah si Ravi. Tentera muda yang fluent Bahasa Melayu dan cakap banyak.

Cerita pada mak, mak pesan lagi. "Hati-hati Ravi tak ada bini tu, nanti jadi apa-apa susah kang." Ish, tak mungkinlah Ravi itu bernafsu pada aku. Orangnya lurus bendul dan macam bodoh-bodoh alang. Tapi mak kata "benda itu" tidak bodoh. Baik mak.

Erm, tak kisahlah. Setuju tak kalau aku kata aku jiran yang baik?? 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...