Instagram Shots

Isnin, 17 Ogos 2009

Menjadi anak sulung kepada bapa yang emosi sesuatu yang sensitif

Sejak kebelakangan, aku sering diduga oleh keadaan. Sampai kadang-kadang aku rasa tak tertanggung dengan dugaan yang datang menimpa-nimpa ini. Tapi itulah ujian tuhan. Kita tidak tahu apa yang akan mendatang. Dan aku sebagai umat yang tidak sempurna, aku juga tak terlepas dari sikap manusia yang sering mengeluh atas ujian Tuhan ini.

Agak lama aku berfikir, aku sedar bahawa peranan anak sulung bukanlah sesuatu yang senang. Pada usia lewat 20-an ni (sebenarnya aku muda lagi) aku merupakan tunjang utama/harapan keluarga atau orang tengah untuk menyelesaikan sesuatu isu yang membabitkan famili.

Nak menyesal jadi anak sulung, tapi hakikatnya kita dah buat perjanjian dengan tuhan untuk jadi anak pertama.

Anak sulung perlu jadi batu pengukur/bench mark kepada adik-adik yang lain. Kena jaga perangai supaya boleh jadi role model yang baik. Kena kerja bagus dan banyak duit. Macam itu ke anak sulung??

Argghh! Susah jadi anak sulung.

Adakah aku seorang yang gagal sekiranya tak mampu untuk mendapat kerjaya yang hebat, gaji yang superb dan akhlak yang terpuji??


****


Suatu hari bapa aku menelefon aku tapi tak berapa kedengaran suara dia. Kebetulan aku di suatu tempat yang bising dan aku terpaksa menguatkan suara. Ada perkara penting untuk diperkatakan dan kami meletakkan ganggang telefon.

15 minit kemudian.

Sampai satu SMS "Thanx for raising ur voice."

Aku jadi sedih sebab aku tak bermaksud demikian.





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...