Instagram Shots

Sabtu, 17 Oktober 2009

"Maaf, jangan terasa"


Selamat Deepavali



Hari ini aku terima jemputan balas dari jiran sebelah rumah aku. En Ravi. Inilah pertama kali menjejak kaki untuk beraya ke rumah jiran tetangga setelah 3 tahun menetap di Kuala Selangor. Yang pelik tu, aku susah nak beramah mesra jiran-jiran melayu.

Sebab? I don't loike mulut kepochi, i suka kuih koci je.

So nampaknya diet aku akan rosak sedikit sebanyak. Aku bedal makan tosei bubuh kari kambing. Empat keping pula tu. Muruku dan kuih-kuih yang mereka hidang aku bedal semua. Paling best kuih lodeh kaum india.

Dan kenyang, belahak bagai aku minta izin nak permisi. Aku mahu ke pejabat dan pergi mencuci rambut di salon auntie. Dah selesai aku pergi kedai runcit cari roti untuk breakfast esok.

Masa menilik plastik roti satu persatu untuk menbaca kalori, then an Indian man on the way out dari kedai tu whispered to me "Kalau kurus sikit lagi mesti cantik. Kamu cantik."
Aku tercengang. Blank. Adakah mamat ini sedang flirt dengan aku?? Aku berpaling pada dia. Lepas itu dengar suara dia lagi cakap, "Betul! Kamu cantik kalau kamu kurus lagi. Maaf, jangan terasa saya cakap betul punya. Kurangkanlah makan."


Adoi! Aku mampu senyum kelat saja.

Dia tak tahu ke yang aku sedang berusaha untuk kuruskan badan? Sedih.... but i take that as a compliment. Tak perlu tunggu kawan-kawan kita cakap kita cantik... even strangers know how to appreciate my beauty. Hiks! Mati la syok sendiri...

Ini wajah aku keluar berjalan-jalan petang tadi. Tanpa secalit mekap dan pucat lesi.




Posing perasan ala-ala model Marie France Body Line. Yes, i know i gained weight..