Instagram Shots

Jumaat, 9 April 2010

PJJ: Percintaan Jarak Jauh adalah demanding!

Berapa peratus pasangan dalam dunia ni yang sanggup untuk bercinta jarak jauh? Bagitahu aku??

For me, i hate PJJ. Really HATE it! Orang banyak bagi tips ~ bagaimana untuk stay on dalam jenis percintaan sebegini. Tapi tak tahu kenapa, it doesn't work on me.

Terlalu banyak dugaan. Cabaran dalam perhubungan?


Mengikut kata Brother Love, bila sunyi kita tend to fill up the loneliness dengan orang yang berdekatan. Aku akui ada kebenaran. Kita tak nak terlalu dibuai-buai rasa sedih kerana terlalu merindui si dia.

Bukan isu percaya atau sangsi atau kesetiaan jadi pertikaian. Kadangkala hati kita senang diusik oleh bisikan Syaitan. Sekuat mana pun kita untuk tidak memperdulikan bisikan itu tapi hati kecil pasti meronta-ronta. The chances to break up sangat tinggi. Hanya yang betul-betul kuat boleh survive.

So many blog tell us to do and don't. I just don't give it a f##k. Kita memang boleh apply, tapi sampai bila?? Ada yang aku baca tu, gunakan teknologi untuk terus dekat dengan si dia. Gunakan telefon bimbit untuk ber-3G. Gunakan YM untuk chatting sampai lebam. Guna itu dan ini.


Tapi lambat laun yang jauh tetap jauh, yang dekat mendapat tempat di hati. Ok, ini ialah kata-kata seorang yang tidak gemar dan tidak percaya pada perhubungan jarak jauh ni. Worst come to worst, si jantan (dalam konteks pengalaman aku ye) sudah pandai memberi alasan "HP tertinggal dalam kereta.", "Tengah jumpa orang ni, nanti call balik" atau pun sangat aktif mengomen gambar-gambar (cth: "Leh cair hati lelaki tengok) atau status kawan-kawan di FB dan langsung terlupa yang aku pun ada FB. Ayooo! Termelalut pula, panas hati punya pasal.

Yang paling penting kawan-kawan, sebarang gambar-gambar bersama tidak dibenarkan mengexpose untuk tatapan umum. Apa tanda-tanda itu ye?? Perkara remeh korang cakap?? Mungkin sebab aku terlalu memberatkan kepala dengan isu-isu sebegitu kot. Sebab aku memang seorang yang pen-jeles tahap Hardcore.


Jarak bukan pemusnah.

Aku tak jadikan poin jarak sebagai pemusnah cinta. Lagi pun 222km je pun. Bila tiada cinta di hati, macam-macam boleh berlaku. Macam-macam alasan boleh wujud.
Malu dengan kawan-kawan, sekejap baik sekejap gaduh. Sampai dijadikan bahan untuk joke around. Senang cerita tamatkan semua. Biar yang sibuk-sibuk nak makan nasi minyak aku dengan teman percintaan jarak jauh aku tu tidak kesampaian.
Walaubagaimanapun... dalam hati ada taman, aku tetap perempuan yang lemah walaupun bermulut jahat. Aku tetap ada rasa sedih. Aku tetap menangisi segala memori dan kenangan bersama. Aku ego tapi aku tak sanggup hadapi dugaan. Aku sayang dia tapi tak berbaloi bersama lelaki yang malu mengakui kita teman istimewanya.








Syimalicious: Kalau ada jodoh tak ke mana. Tapi aku dan dia masa dah rugi almost 3years. Enggak ada keberhasilan antara kami walaupun diusahakan.