Instagram Shots

Rabu, 24 September 2008

Berbuka bersama Tersayang

Ini cerita hari Isnin hari tu sebenarnya. Aku tak sempat nak upload gambar, jadi ceritanya terpaksalah di postponed kan.

Isnin petang tu, aku dapat panggilan... invitation berbuka di Hotel Quality, Kuala Lumpur bersama yang tersayang. Haruslah terima pelawaan itu!

















Kereta mafia aku memecut dari Kuala Selangor di celah-celah kebanjiran kereta yang pulang dari kerja untuk ke KL. Korang tahu berapa minit aku buat? 1 jam beb!! Of course lah aku nak berlagak sebab time tu memang peak hour orang balik kerja. Aku redahkan jua untuk bersama tersayang.

















Aku bajet sampai pukul 7pm, tapi dah tersampai awal, aku lepak di bilik 1709. Ini view petang dari tingkat 17 sementara menunggu tersayang bersiap. Apalah.. ini pun nak snapkan?



To be exact, aku tak suka makan di hotel, sebab dahlah charge mahal, lepas tu bukan semua juadah kita boleh sumbat... rasa ralat je kalau tak dapat rasa semua. Dahlah tu, kesayangan aku dah booking meja, alih-alih person in charge kelam kabut nak letak kami di mana. Apa punya managementlah, lagi berapa minit nak azan. Akhirnya kami diletakkan se-table dengan orang yang tidak dikenali. Tapi tak disangka salah seorang yang aku tak kenali itu adalah rakan kepada kesayangan aku.




Antara panel-panel yang hadir dalam forum berbuka puasa.



Aku agak mati kutu kerana mereka membincangkan topik-topik semasa Malaysia; dari isu pendidikan, kepada politik, renovation rumah dll. Men's talk.


Jadi aku tumpukan pada MAKANAN!! Yey!

Abah kata ini ialah daging kambing biri-biri yang dipanggang. Sos pencecah ada rasa mint, daun pudina. Sedap!
Kuewtiau dan mee goreng dia marvellous, dodol pandan pun sedap tak hengat, ikan kembong bakar dan kuah asam yang mengkhayalkan, pai amenda ntah, dan kek-kek yang heaven.
Satay ayam dan daging yang besar-besar.
Aku gilakan bubur gandum!
Sup ekor yang boleh tahan sedapnya.
Ada berpuluh-puluh hidangan yang tak sempat aku makan sebab perut dah terlalu kenyang. Sedih tak dapat rasa semua. Tapi yang penting...


Aku dah lama mengidam Dim Sum, akhirnya penantianku selama ini tak sia-sia. Aku dapat juga merasa setelah hampir 5 tahun!


DIM SUM


Dengan menggunakan kuasa hikmat pantulan dari pedang setiawan, aku berjaya mengambil gambar kesayanganku yakni ABAH!!

Mesti korang ingat kesayangan hamba ialah Chenta?? Kan?