Instagram Shots

Isnin, 2 Mac 2009

Angin pasang, Angin senggugut, Angin Sendawa, Angin Puting Beliung, Angin Ahmar


Ini bukan documentary. Bukan juga tazkirah agama. Ini isu di Kuala Selangor, taknak nanti ada pervert luar terperasan aku sedang memperkata tentang diri dia.

Ini cerita bukan sebarang cerita. Sketsa kehidupan realiti yang berlaku pada semua orang. Cuma bagaimana untuk kita menghadapi, terserah kepada kewajaran akal fikiran kita.

So, this is me. Emotional + egoistic + bigmouth... yet sensitive.

Ceritanya bermula begini...

Suatu hari ketika aku sibuk dengan dunia aku, datang (^^) seperti menagih perhatian, dan sokongan. Sebagai kawan baru, suka aku beri kekuatan dan pandangan yang dianggap paling relevan kepada dia. Aku mempertahankan dia seperti sahabat yang telah lama mengenali satu sama lain.

Sayang seribu kali sayang, setelah aku tatang dia bagai minyak yang penuh, dan setelah dia berjaya hidup di alam fana yang penuh pancaroba ini, aku dilupakan. Seolah-olah pada anggapan dia, aku ialah sepah selepas madunya kehabisan.

Secara tiba-tiba (^^) berubah laku, seperti aku yang bersalah. Tapi, kenapa? Pelik aku, tiada angin tiada ribut dia menjauhkan diri. Angin pasangkah dia? Angin senggugutkah dia? Sedangkan (^^) mampu menerima dan membalas lawak kasarku.

Apakah ada sesuatu yang menyebabkan (^^) berbuat demikian?

Suatu hari, sahabatku datang,
"Syima, baik kau berhati-hati dengan (^^). Dia menyampaikan cerita yang kita semua bincangkan...tut...tut...tut.. pada seseorang."
"Tak mungkin?" betah aku.

Aku tidak percaya.

Andaian Chenta mungkin tepat, mungkin tidak. Sebab ini cuma andaian. Makhluk itu seolah memainkan watak musuh dalam selimut dan berperanan sebagai talam dua muka diantara klik-klik yang wujud dalam pejabat ini. Mungkin.

Aku menunggu masa untuk (^^) datang confront like men got balls.

Dan penantian bukanlah sesuatu yang memberansangkan.

Sebenarnya aku tak pasti nak relatekan macamana kisah yang satu lagi.
(^^) pernah bertanyakan Chenta aku untuk menemankan dia bercuti jalan-jalan makan angin. Yang sadisnya, dia minta Chenta aku rahsiakan tentang plannya dari aku. Sumpah, aku tak akan halang Chenta untuk bercuti dengan dia, sebab aku dah kenal dia dan atas dasar percaya (^^). Tapi Chenta kata dia perlu meminta kebenaran aku terlebih dahulu. (^^) persoalkan kenapa perlu bertanya pada aku sedangkan ketika itu kami sedang dilanda KRISIS?

Ya Allah!

Macam tak masuk akal, i trust (^^) very much. I shared my problem with (^^), and (^^) been a good advisor to me in the same time. Semua orang ada masalah. So i need a shoulder to cry on when i'm feeling down kan?

Rupanya ada yang mengambil kesempatan.
Tapi aku tak mahu terima cerita ini bulat-bulat. Seandainya benar, kebenaran akan terungkai juga.

Aku nak percaya siapa lagi? Aku takut nak percaya orang lagi. Itu sebab aku tak kisah tak ramai kawan.

P/s: Aku nak jadi kera sumbang supaya dapat sumbang bakti kepada negara.. Apakah??


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...