Instagram Shots

Jumaat, 20 Mac 2009

Ke Jinjang Pelamin kisah percintaan mereka 1.0

Uish, sejak mc yang berminggu-minggu ini kerap sungguh aku mengupdate. Tidur pun dah tak tentu masa. Pukul 3am tidur, 12tgh baru celik mata.

Nafsu makan usah cakap, menjadi-jadi. Siap bos di pejabat cakap "Habislah syima, mc lama makin bulat nanti." Kawan-kawan office yang baca ni tolong sampaikan salam aku pada bos, pesan pada dia walaupun aku bulat atau berbentuk empat segi sekalipun, aku tak minta dia belikan baju aku.
.
.
.
Amaran: Entri ini akan berlaku limpahan gambar-gambar yang gojes dan penuh momento.



Aku nak buat liputan ekslusif perkahwinan kawan sepejabat aku, Adilme dan kawan baru yang agak rapat, Maria. Aku telah mendapat jemputan untuk hadir ke majlis bersejarah mereka ini. Aku punya jemputan agak special sikit sebab Maria telefon dan memaksa untuk aku mengambil cuti khas buat beliau. Dan ini pertama kali aku membantu majlis perkahwinan secara langsung.




Perjalanan ke Ipoh amat mencabar kredibiliti aku sebagai pemandu. Dengan hujan yang sangat lebat aku rasa macam give up nak teruskan perjalanan, tambahan pula aku gatal mencuba jalan lama mengikuti Sabak Bernam-Bagan Datoh-Teluk Intan-dan seterusnya. Bila sampai di tol, aku boleh biol sekejap tak lalu laluan Smart Tag, jadinya bila sampai di exit Ipoh kereta bershushun di laluan tunai.



Time aku sampai pengantin perempuan tengah menyiapkan diri sambil dihiasi mak andam. Pengantin lelaki agak terlewat sikit kerana tersangkut dalam hujan lebat di highway. Tok kadi juga lewat 30minit dari waktu yang dijangka.



Setelah semua barang hantaran disusun, dan pengantin perempuan duduk di tempat khas, pengantin lelaki dan wakilnya mengambil tempat di ruang untuk mengakad nikah. Ini debaran yang dinanti-nantikan sebab orang memang suka bertanya berapa kali si pengantin lelaki ini lafaz akad. Kalau dah buat preparation semua akan ok kan? Mereka sah menjadi pasangan suami isteri dengan sekali lafaz. Hebat. Adilme sempat mengerling ke arah aku dengan muka yang berlagak.



Prosiding diteruskan dengan upacara menyerah mas kahwin dan tukar cincin. Haih... bila pula time aku kan?



Malam berinai menyaksikan aku sebagai "pengapit terjunnya". Memang aku rasa kena dajal pun ada. Huhuhu tapi inilah pengalaman yang jarang aku kutip. Dah jadi pengapit ni, alamatnya lambatlah aku kahwin.


Syimalicious: Aku dah letih meniarap. Nanti aku sambung lagi. Dah mengantuk.